Memahami Bahasa Tubuh Kucing (Mata)



Tingkah laku anjing biasanya mudah dipahami oleh sobat Petskita, karena kebanyakan dari mereka sangat mudah dimengerti. Mereka memiliki wajah ekspresif dan bahasa tubuh yang bisa kita baca dengan cukup akurat. Berbeda dengan kucing yang dikenal dengan ketidakjelasan emosional dan sikap angkuh mereka.


Tetapi ada beberapa orang beramsusi bahwa kucing sama ekspresifnya dengan anjing. Hanya saja kita salah paham atau tidak melihat apa yang mereka coba komunikasikan. Berbicara tentang kucing, mengeong dan mengelombangkan ekor itu dapat berarti banyak hal.


Karena sekarang banyak pawrents yang ingin terhubung dengan kucing mereka yang sering menyendiri, para ahli mengatakan ada sesuatu yang bisa didapat dari upaya komunikasi tersebut. Kucing sangat mandiri, sehingga pawrents salah paham dengan perilakunya.


Berikut adalah artikel yang bertujuan untuk mengungkap bahasa tubuh kucing tertentu khususnya mata sehingga dapat membantu kamu membedakan apa yang coba disampaikan kucing peliharaanmu.


Mata Kucing

Tahukah kamu bahwa kucing berbicara dengan matanya. Arah tatapan kucing kamu akan mengarahkanmu ke subjek perhatiannya. Ketika kucing kamu menatap tanpa berkedip, apakah dia menginginkan sesuatu dari kamu atau dia sedang marah? Bisa jadi benar. Meskipun tatapan tetap dan postur tubuh yang kaku mungkin juga dapat berarti permusuhan, tampilan yang sama mungkin meminta petting atau bentuk perhatian lain pada kucing yang santai dan mendengkur.


Apa yang dikomunikasikan kucing sering ditentukan oleh posisi kelopak mata dan pelebaran mata. Pesannya bervariasi dari yang hingga halus yang terang-terangan. Maka dari itu, kucing sebenarnya tidak perlu bersuara untuk menyampaikan pesannya, meskipun niatnya sering diperkuat dengan pergerakan ekor, posisi telinga, dan bulu halus.


Gairah

Setiap rangsangan emosional yang kuat—ketakutan, kemarahan, kesenangan, kegembiraan—dapat menyebabkan pupil kucing berkontraksi secara tiba-tiba. Kamu mungkin akan melihat pupil mengecil ketika kamu memberi si kucing semangkuk penuh makanan favoritnya. Di lain waktu, matanya mungkin melakukan ini ketika terkejut dengan kedatangan kucing baru.


Percaya

Kucing membuka mata lebar-lebar saat mereka waspada. Mengekspos mata yang terbuka lebar terhadap potensi cedera dapat menjadi tanda kepercayaan yang besar. Misalnya, kucing yang menindih pipi Anda atau melakukan hal yang sama pada anjing yang ramah menunjukkan kepercayaan yang tenang, dan bahkan mungkin cinta.


Kekuasaan atau Dominan

Mata kucing yang menatap tanpa berkedip dari kejauhan bisa menjadi tanda kontrol, dominasi, atau bahkan agresi. Cukup dengan menggunakan tatapan tak berkedip ini, seekor kucing dapat memperingatkan dan mencegah kucing lain mendekati jalurnya ke mangkuk makanan, kotak pasir, atau wilayahnya.


Agresi

Mata sipit menunjukkan rasa ketakutan atau agresi. Menyipitkan mata juga melindungi mata kucing dari potensi cakar lawan. Hindari mengunci mata dengan kucing yang tidak kamu kenal, atau kamu dapat memicu serangan.


Kitty Kisses (Ciuman Kucing)

Kucing yang santai dan percaya diri memiliki kelopak mata yang murung dan terlihat mengantuk. Cobalah sesekali lakukan kitty kisses ke kucing peliharaan kamu yang jauh, sambut tatapan mengantuknya dengan tatapan santai, dan perlahan-lahan "berkedip". Jika dia berkedip kembali, kamu telah merasa terhormat dengan kasih sayang yang paling dalam!


Sekarang sobat Petskita udah paham bahasa tubuh kucing bukan?


Info-info menarik seputar kucing lainnya dapat kamu baca hanya di blog Petskita.

Think of your pets, Think of Petskita.


Sumber: https://www.thesprucepets.com/cat-talk-eyes-553942
















Sumber: https://www.thesprucepets.com/cat-talk-eyes-553942






















16 views